Saturday , August 8 2020
Home / Daerah / K A M P A R / Tugu Khatulistiwa Gelap di Malam Hari, Kadis Pariwisata : Lampu Belum Dianggarkan di APBD

Tugu Khatulistiwa Gelap di Malam Hari, Kadis Pariwisata : Lampu Belum Dianggarkan di APBD

Kampar, BerkasRiau.com –  Pembangunan Tugu Equator atau Tugu Khatulistiwa di Desa Lipatkan Selatan, Kecamatan Kampar Kiri, Kabupaten Kampar sangat diapresiasi warga. Pasca dibangun indah, tugu ini mampu menarik minat warga untuk singgah dan berswafoto di dekatnya. Hanya saja, masih terasa ada yang kurang. Pasalnya, di malam hari tugu ini teramat gelap tanpa cahaya lampu yang menerangi.

Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Kampar, Zulia Dharma, menyebut, lampu penerangan di tugu ini belum dianggarkan.

Foto: Tugu Equator saat siang hari dan malam hari di Desa Lipatkain Selatan Kecamatan Kampar Kiri

”Pembiayaan untuk lampu belum teranggarkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). InsyaAllah nanti diusulkan,” ungkap Zulya Dharma kepada wartawan, Jumat (31/7/2020) via aplikasi perpesanan WhatsApp pribadinya.

Pantauan yang kami lakukan pada Kamis (30/7/2020) malam, kawasan Tugu Equator yang berada tak jauh dari kantor Desa Lipatkain Selatan itu terlihat gelap gulita. Seolah berlawanan dengan pengakuan Kadis Pariwisata, lampu-lampu taman justru terlihat sudah terpasang namun tidak dinyalakan. Begitu juga lampu-lampu sorot juga telah terpasang di beberapa sudut. Hanya saja lampu-lampu ini tidak difungsikan.

Tugu ini sendiri ramai dikunjungi oleh muda-mudi pada sore hari hingga bahkan di malam hari pun kawasan tugu ramai dijadikan para muda-mudi sebagai tempat nongkrong. Begitu juga para traveler dan penyuka dunia foto juga ramai yang mampir ke tempat ini. Namun amat disayangkan, sekitar tugu ini gelap tanpa pencahayaan.

Garis Khatulistiwa sendiri atau dalam bahasa Inggris disebut Equator merupakan sebuah garis imajinasi yang digambar di tengah-tengah planet di antara dua kutub dan paralel terhadap poros rotasi planet. Garis Equator ini membagi bumi menjadi dua bagian yakni belahan bumi utara dan belahan bumi selatan. Garis lintang Ekuator adalah 0°. Panjang garis Khatulistiwa bumi adalah sekitar 40.070 km.

Di Khatulistiwa, matahari berada tepat di atas kepala pada tengah hari pada saat Ekuinoks. Maka durasi masa siang hari sama sepanjang tahun kira-kira 12 jam.

Tak banyak bagian bumi yang dilewati Garis Khatulistiwa. Sebagian besar garis ini melewati samudera. Garis Khatulistiwa atau Garis Equator di daratan hanya ada di beberapa tempat di Indonesia yang salah satunya berada di Desa Lipatkain Selatan yang disimbolkan dengan tugu. Banggakan guys! Semoga tugunya bisa segera diterangi lampu-lampu ya. (moreno)

print

Check Also

Tangani Pasien Positif Covid-19, Puskesmas Kampar Kiri di Tutup Selama Sepuluh Hari

Kampar, BerkasRiau.com – Kembali puskesmas yang berada di kabupaten Kampar harus ditutup sementara waktu, lantaran …