Monday , August 19 2019
Home / Lingkungan / Tim Yustisi Segel Galian C Ilegal di Koto Kampar Hulu dan XIII Koto Kampar 

Tim Yustisi Segel Galian C Ilegal di Koto Kampar Hulu dan XIII Koto Kampar 

XIII Koto Kampar, BerkasRiau.com – Pemerintah Kabupaten Kampar membentuk Tim Yustisi guna menertibkan banyaknya aktivitas usaha galian C yang tidak memiliki izin dengan melakukan penyegelan di Kecamatan Koto Kampar Hulu dan XIII Koto Kampar, Selasa(21/5).

Penertiban tersebut dilakukan oleh ketua Tim Yustisi Drs Yusri,M.Si yang diwakili oleh Wakil Ketua Lapangan Fauzan tepatnya di Desa Koto Tuo Kecamatan XIII Koto Kampar dan Desa Gunung Malelo Kecamatan Koto Kampar Hulu.

Selain Fauzan ikut pada tim tersebut Riedel Fitri Kabid Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan, Musyakar Kasi Pemeliharaan Lingkungan dari Dinas Lingkungan Hidup, Sopian Hadi Kabid dari Dinas PM-PTSP, Pratu Prabudi Fasi Intel dari Kodim 0313/KPR, Praka Aan Julianto, Ipda Tunif Kanit dari Polres Kampar, para anggota Satpol PP Kampar serta Tim Liputan dari Diskominfo Kampar.

“Penyegelan dilakukan berdasarkan UU 32 Tahun 2009 tentang lingkungan hidup, Perda No 08 tahun 2011 tentang Pajak Mineral, Perbup no 27 tahun 2017 tentang perizinan, ini menjadi dasar kita dalam melakukan penyegelan dengan pemasangan spanduk, segel maupun police line,” ungkap Fauzan.

Dalam operasi tersebut tim yustisi melakukan penyegelan beberapa lokasi galian C yang tampak ditinggalkan tanpa adanya aktivitas pekerjaan di tiga lokasi yang ada di Kecamatan XIII Koto Kampar tepatnya di desa Koto Tuo dan terdapat satu galian C yang memiliki izin aktif namun sudah satu tahun tak beroperasi, sebelumnya penyegelan juga dilakukan di lima lokasi, dimana untuk lokasi pertama sampai ketiga berada di Desa Gunung Malelo Kecamatan Koto Kampar Hulu. Kemudian di dua lokasi berada di Desa Tanjung Kecamatan Koto Kampar Hulu.

Penyegelan ini dilakukan guna melakukan penertiban usaha-usaha para pengusaha yang masih belum memiliki izin dari Dinas terkait. Dimana penambangan liar ini sudah banyak meresahkan masyarakat, untuk itu dibentuk tim Yustisi Kabupaten Kampar guna penertiban.

Fauzan juga menyampaikan, dimana dalam lebih kurang waktu sepekan kedepan penyegelan galian C akan dilakukan bagi semua Akuari yang ada di Kabupaten Kampar yang tidak memiliki izin. (Disk/Rano).

print

Check Also

Dukung Aksi Sejuta Pohon, Wartawan Sumbangkan Biji-bijian ke DLH Kampar

BANGKINANG, BerkasRiau.com – Aksi Sejuta Pohon yang digalakkan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Kampar mendapat …