Thursday , November 15 2018
Home / Daerah / K A M P A R / Tetap Waspada, Walaupun Debit Air PLTA Belum Berdampak Banjir

Tetap Waspada, Walaupun Debit Air PLTA Belum Berdampak Banjir

Merangin, BerkasRiau.com – Debit air waduk PLTA Koto Panjang saat ini memang masih sedikit di atas normal, walaupun hari Rabu 7 November 2018 pihak PLTA menambah tinggi pembukaan pintu pembuangan air setinggi 20 cm.

Walau demikian Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Kampar Drs Yusri, M.Si meghimbau kepada masyarakat untuk tetap waspada khususnya bagi para pengusaha keramba ikan yang berada di sepanjang aliran Sungai Kampar.

Hal tersebut disampaikan Sekda Kampar yang didampingi Dirut PLTA Koto Panjang Muhammad Rusdi saat meninjau langsung bendungan PLTA Koto Panjang Desa Merangin Kecamatan Kuok, Rabu (7/11/18).

Lebih lanjut  Dt Yusri menjelaskan, bahwa saat ini pembukaan pintu dinaikkan lebih kurang 20 cm menjadi 50 cm. Dimana sebelumnya beberapa hari yang lalu pembukaan ditiga pintu hanya setinggi 30 cm.

Walaupun pembukaan dipintu sebanyak 50 cm, akan tetapi kenaikan air di wilayah Kuok akibat pembuangan air tersebut paling tinggi hanya sekitar 20 cm dan dialiran sungai kampar wilayah Bangkinang Air Tiris hanya lebih kurang 15 cm begitupun selanjutnya.

Kepada seluruh masyarakat jangan terlalu risau, sebab kenaikan air masih rata-rata 50 cm kedepan. Dimana debit air di wilayah Manggilang Sumbar masih stabil dan Muara Mahat masih bisa menampung air dari Manggilang tersebut. Akan tetapi sebaliknya nanti apabila debit air di Manggilang tinggi maka kemungkinan pembuangan air akan lebih ditingkatkan.

Dengan demikian Yusri menghimbau kepada masyarakat khususnya bagi pengusaha keramba yang berada disepanjang aliran sungai Kampar, untuk tidak terlalu takut saat ini akan adanya hanjir. Dimana setiap peningkatan pembukaan pintu pihak PLTA akan terlebih dahulu memberikan informasi kepada pemda Kampar melalui BPBD Kampar.

Jangan sampai masyarakat harus tinggal dikerambahnya selama 24 jam dan meninggalkan aktipitas sehari-hari karena takut akan tiba-tiba pintu PLTA dibuka besar. Insyaallah setiap penambahan tinggi pelepasan air yang disebabkan tinggi curah hujan dimudik, maka pihak PLTA akan secepatnya menginformasikan kepada masyarakat.

Unuk dikatahui juga bahwa pembukan pintu  air ini kemungkinan akan berlangsung sampai Januari 2019 nantinya seperti  kejadian pada tahun 2003 s/d 2005 yang lalu, ” terang Yusri.(disk/rano).

print

Check Also

Kapolres Kampar Gelar Safari Sinergitas Pemilu di Kecamatan Salo

SALO, BerkasRiau.com – Rabu (14/11/2018) mulai pukul 20.00 Wib, Kapolres Kampar AKBP Andri Ananta Yudhistira …